Thursday, February 09, 2006

Arus nikmat atau siksaan

Aku terjaga dari tidur dan jam menunjukkan pukul 7.00 pagi hari Ahad. Aku masih terikat di katil besi ini, badan ku amat sakit sekali, akibat tidur di atas katil ini dan dicampur dengan siksaan oleh kak Min. Aku memandang alat yang dipasang di alat kemaluanku. Ia seperti kondom diperbuat dari kulit, bewarna hitam diikat rapi dan berkunci, disambung dengan tali pinggang besi dimana di tali pinggang besi ada satu kotak kecil. Dan ada lampu kecil hijau berkelip-kelip.

Aku masih terbaring pasrah, tiba tiba aku terasa batang seperti diusap lembut. Mungkin dibahagian dalam sarung itu ada sesuatu yang mengurut lembut batangku. Aku mula mendengus kesedapan. Sedang asyik tiba tiba kak Min masuk kebilik. “ kau enjoy ye dengan alat itu.?” Tanya kak Min. “ ya kak..eh maaf .. ye puan.. tolong biarkan saya menikmatinya...ohhh ”. aku menjawab sambil mendesah kesedapan. Batang ku mula menegang. Rupanya alat itu di control kak Min menggunakan alat kawalan jauh. Sesekali dia melajukan kelajuan usapan alat itu. Aku semakin tak keruan. Sesekali aku memandang wajah kak Min yang cantik yang masih berbaju tidur nipis semakin menghairahkan aku. “betul kau nak aku biarkan kau menikmati alat ini.. kau tak menyesal??”. Tanya kak Min sambil mengusap ngusap bahagian luar vaginanya, mungkin dia terangsang dengan keadaan aku begitu. “Ya Puan.. izinkan saya menikmatinya sampai keakhir...”,jawabku. Kak Min hanya tersenyum sinis. “uhh arhh emmmphh” itu aja yang terkeluar dari mulutku dari tadi. Aku mungkin tdak dapat bertahan lama lagi.

Aku dapat rasakan lelehan air mazi ku keluar. “argghhhhhhhh puan tolongggg hentikann puan tolongg... arghhhh sakittt... badan ku menggeletar. Aku cuba meronta-ronta. Alat itu menghasilkan arus elektrik yang agak kuat..., lampu hijau tadi menjadi merah. ”pleasss stop..arghhh”. rayuku... “no no no... tadi kau kata kau nak menikmatinya sampai akhir dan kau cakap kau takkan menyesal...” ejek kak Min membiarkan aku. Mengejang di situ. “Ampuan puann arggghh please stop...”, batangku mula mengecil semula akibat renjatan itu, arus elektrik mula berkurangan dan akhirnya alat itu membelai semula batangku lembut. “hahaha.. alat nikmat itu akan menjadi siksaan jika batang tak berguna kau menhasilkan apa pun jenis cecair.. so enjoy it my dear...” ejek kak Min sambil mengusap ngusap puting tetekku yang kecil ini. Dalam keletihan dan kelaparan aku mula terangsang semula oleh alat itu, dan tindakan kak Min yang sengaja mengusap bahagian bahagian sensitifku. Sesekali Kak Min menyonyot lembut putingku membuatkan aku merasa berahi. Batangku mula menegang semula. Aku cuba mengawal ghairahku, namun otakku tidak dapat mengawal nafsuku yang mula meningkat.

Kak Min menyumbat mulutku dengan bola kecil dan mengikat dengan pita pelekat, lalu menuju ke pintu bilik. “Aku nak keluar beli makanan kau..enjoy your self, tapi ingat sedikit basah kau rasa macammana.. bayangkan kalau kau lepaskan air nikmat kau yang byk.. aku tinggal remotenya disini. So beware..”. “Puan tunggu.... please stopkan alat ini.. ”, pintaku tapi yang keluar bunyinya “emmpphh emmph” saja akibat mulutku sudah ditutup, permintaan yang antara ikhlas atau tak, sebab ada keinginan juga utk biar alat ini terus berfungsi. Namun kak Min terus berlalu tanpa menoleh.

Alat itu terus menaikkan nafsuku.. aku tak mampu mengawal ghairahku lagi air maziku meleleh lagi, dan bermula semula penyiksaan aku. Aku menjerit namun tiada suara yang terdengar hanya bunyi “emmmpphhhhhhhhh” yang terhasil. Sehinggalah alat itu berhenti mengeluarkan arus elektrik badanku menggeletar dan mengejang. Aku kepenatan namun alat itu mula membelai lagi. Tanpa rangsangan kak Min batangku agak lambat menegang namun setelah lebih kurang 10 minit batangku terangsang semula. Antara takut dan sedap bercampur, satu sensasi yang tak pernah aku alami sebelum ini. Aku cuba bayangkan kesakitan yang akan aku alami jika air maniku terpancut keluar, sedangkan air mazi sedikit buatkan alat itu mengganas selama lebih kurang 2 minit pun hampir gila aku dibuatnya inikan pula air mani. Aku cuba kawal ghairah aku lagi. Kali ini lebih lama aku berehat berbanding tadi. Tapi baru aku sedar semakin lama aku bertahan, alat itu akan meningkatkat kelajuan dan kekejapannya, ini membuatkan batang aku mula nak memuntahkan air nikmatku. Aku terus bertahan. Otot perutku mula mengejang menahan air maniku dari keluar, buntutku terangkat angkat, kakiku menendang-nedang kecil tangan ku menggengam erat besi katil, kepala ku tertoleh ke kiri ke kanan menahan kesedapan, mataku dipejam rapat. Dan hampir 20 minit aku begini Sampai bila aku dapat bertahan pun aku tak tahu....

“ ohh sedapnya... emhh emmmhh. emmppprhhhhhhhhhhhhh.....ermphhhhhhhhhhhhhh”, aku menjerit kesedapan dan memuntahkan air nikmatku dengan byknya kerana sudah hampir 2 hari aku menahan gelojak air nikmat aku ni.. nikmat itu mula bertukar siksaan.. aku menjerit kegilaan... namun hanya suara ermmphhh yang berbunyi.. siksaan yang lebih hebat dari tadi.. aku terus mengejang dan menggeletar bilakah kak min akan balik menghentikan alat ini. Remote yang ada jauh dipintu itu aku tenung, dan aku terus menjerit dan meronta.. dah 5 minit berlalu arus lektrik ini masih belum berhenti. Aku amat kepenatan sehingga aku tidak sedarkan diri.

Wednesday, February 08, 2006

Panas

Aku terbaring dilantai dengan tangan yang masih terikat. Kak min masuk ke bilik dan terus mendekati aku. Dia menarik rambutku memaksaku bangun. Aku diheret ke bilik air dan di siram dengan air yang sejuk, badanku yang sememangnya sejuk kerana terlalu lama berada dalam keadaan bogel dalam bilik aircond itu, menggigil menahan kesejukan. Selang beberapa minit kak Min berhenti menyiramku dan mengeringkan badan aku. Badanku terus menggeletar. “Kau sejuk ya?” Tanya kak Min seoalah olah tak tahu. Aku Cuma mengangguk. “Pappppppp” satu tamparan singgah di pipiku. “Bila aku tanya jawab “Ya atau Tidak PUANN, aku taknak dengar kau panggil aku kak Min faham!! Kau hamba aku sekarang..kau jangan lupa video kau diliwat Tuan Jay hari tu ada pada aku, aku akan sebar kalau kau ingkar. Aku akan bagi kepada keluarga kau..” ugut kak min. “Faham Puan.. tolong puan jangan sebarkannya malu saya nanti. Tolong puan saya akan turut apa saja kemahuan puan.. saya hamba puan” rayu ku sambil menggeletar kesejukan. Kak Min hanya tersenyum.

Sekarang aku baring diatas sebuah katil besi single yang tak bertilam di balik lain yang tidak berpenghawa dingin. Agak sakit badan aku kerana berbaring di atas jalur jalur besi yang jaraknya lebih kurang 20cm itu. Seperti biasa tangan dan kakiku diikat dikiri kanan katil menyebabkan badanku seperti huruf X bersedia menerima apa saja perbuatan kak Min nanti. Setiap kali aku memandang tubuh kak min yang hanya berpanties dan berbra bewarna merah menyala menaikkan nafsuku. Tapi apakan daya aku tak mampu berbuat apa-apa. Kak Min menghampiri sebuah almari di sudut bilik itu dan membukanya, aku ternampak byk peralatan pelik didalam almari itu. Kak Min mengambil sesuatu dan mendekati aku. Perlahan-lahan dia mengusap batangku lembut. Aku mendengus kesedapan. Sesekali dia menyentuh lidahnya dihujung kepala batangku menyebabkan badanku mengeliat-ngeliat menerima sensasi itu. Aku semakin tidak keruan. “kak Min, please.. puaskan saya.. izinkan saya menyetubuhi kak..” rayuku sambil menganngkat-angkat punggungku. “Papppp” satu lagi tamparan singgah di mukaku. “kau lupa aku Puan kau.. bukan kakak kau bodoh..” bentak kak min kemarahan.

Dia terus mencapai satu alat yang nampaknya beroda kecil sebesar duit 20 sen dimana dikeliling roda itu terdapa seperti duri duri. “Ini hukuman atas kesalahan kau..” ka min menggelekkan perlahan lahan roda itu dibadanku. Terasa pedih sekali bila duri duri tajam itu menyentuh kulitku. Sambil tersenyum dimula merapatkan alat itu berhampiran bahagian alat kemaluan aku. Aku memejamkan mata kaget. Dia mula menggelekkan di pangkal pehaku membuatkan aku mengetap bibir menahan kesakitan. Dengan tiba-tiba dia menyentuh batang aku dengan alat itu. “Arrrhhgg .. tolong puan stop jangan di situ puann.. ampunkan saya.. arhghhh..” aku meraung dan merayu kesakitan. Batangku yang pada mulanya tegang mula menjadi layu kerana keperitan itu. Aku terus meraung setiap kali benda itu menyentuh batangku. Badanku mula berpeluh. Akhirnya kak Min menghentikan siksaan itu. Tapi ia tidak berhenti disitu sahaja. Dia kembali dengan tiga pegepit kertas dan menjepit kedua dua belah  puting aku, aku meraung lagi. Dan satu lagi penjepit dijepit di kantung telurku. Aku merengus dan mengeliat ngeliat ke kiri kanan. “Tolong  puan.. ampunkan saya.. “ rayuku.. “Diammm!!! Kalau kau bising aku akan jepit di batangkau pula, Aku cuba diam Cuma suara dengusan aku yang keluar menahan kesakitan. Kemudian kak Min menyalakan sebatang lilin, dan dia mula menitiskan cecair lilin panas di seluruh anggota badan ku termasuk di batang kesayanganku. Aku terus meraung, merayu meminta belas kasihan kak Min namun sia-sia. Hampir 15 minit aku tersiksa begitu barulah kak Min berhenti. 15 minit terasakan seperti 15 tahun. Apabila kak Min membuka penjepit itu, terasa bahagian itu berdenyut denyut. Dia mula mengikis ngikis lilin lilin kering di seluruh badanku, terasa amat perit sekali. Kulitku terasa amat sensitif sekali bila disentuh. Aku rasa seperti ingin pengsan kepenatan. Setelah badan aku bersih. Kak min memasang sesuatu di kemaluanku. Aku tidak bereaksi lagi kerana terlalu penat menahan siksaan. Alat itu tidak menyakitkan Cuma terpasang kemas di batangku. Dia membiarkan aku terikat disitu dan menghilangkan diri. Aku terlena.

Tuesday, February 07, 2006

Ku berserah

Aku dibiarkan terikat di tengah bilik itu hampir 2 jam. Perutku terasa amat lapar. Badanku terasa sejuk dan amat lemah sekali. Jam menunjukkan pukul 9 malam, kak min masuk sambil membawa bungkusan plastik. “Kak lepaskan saya kak, saya sejuk dan lapar ni.” Rayuku pada kak Min. Dengan tak semena-mena kemaluanku ditampar kak Min membuatkan terasa amat sengal. Ketika aku meronta kesakitan, kak Min melepaskan ikatan tangan ku, aku terus terbaring dilantai menahan sakit. Kak Min terus menggari tangan aku dibelakang. “ Makan!!” arah kak Min sambil dia menaburkan nasi goreng dalam bungkusan ke atas sehelai surat khabar. “tapi kak tangan saya?”. Satu tendangan singgah dipungguku membuatkan aku tersembam di atas nasi. “Jangan banyak cakap makan sajalah.. jangan ada sedikit pun yang tertinggal, nahas kau kalau kau membazir makanan tu”. Seperti kucing kelaparan aku mula makan makanan diatas lantai dengan mulutku. Aku makan dengan berselera sekali, sambil sesekali aku memandang wajah kak Min yang tercegat didepanku sambil tersenyum sinis.

Akhirnya aku berjaya menghabiskan nasi goreng itu. “Kenapa kau tak makan cili padi tu ha???” bentak kak Min. “Makan atau aku tenyeh cili itu kat batang kau, cepat!!”. Kerana takut cili padi itu ditenyek ke batang aku, aku cuba menelan cili padi itu. “Kunyah!! Jahanamm!! “, aku terus mengunyah kesemua cili padi yang ada. “PEDASSS kak tolong air kakkk!! Tolonggggg !!!” aku merayu sambil tercungap cungap kepedasan. “Sayang nak air apa sayang....” ejek kak min. “Apa saje kak.. pleassee.ss..”. Aku nampak kak Min menanggalkan seluar dalamnya. “Cepat baring!!! Aku nak bagi kau air yang belum pernah aku rasa..”. “Tapi kak takkan kak nak suruh saya mium air kencing kak.” Tanya ku kaget. “ehh ehh tadi kau cakap ape saje air kan..jgn byk cakap kalau kau taknak sudah kau duduklah dalam bilik ini aku nak keluar.” Ugut kak Min. “Nanti kak, please whatever, just give me the water..” aku menyerah kalah. Kak min mula mengangkang di atas mulutku dan melepaskan air kencingnya kedalam mulutku. Oleh kerana tidak tahan kepedasan aku terus telan air kencing kak Min dengan lahapnya. Kak Min tersenyum puas melihat aku. Aku dah jadi hamba seksnya. Aku berserah.

Setelah dia selesai kencing dimulutku kak Min mengelap mulutku dengan tuala basah. “Kau sejuk ya ??” tanya kak Min, “Ya kak” jawabku. “Tak mengapa hambaku.. sebentar lagi aku akan panaskan kau...” sambil tersenyum dia meninggalkan aku dalam bilik neraka itu.

Pasangan Bahagia

Aku menegenali pasangan yang berasal dari singapura ini ketika aku bekerja di Johor Baharu. Mereka amat baik padaku. Dan pada suatu hari aku dibawa kerumah mereka untuk makan malam. Selepas makan aku, kepala ku terasa berat sekali lalu aku tertidur. Bila aku sedar, tangan dan kaki aku terikat pada penjuru katil, aku cuba melepaskan diri tapi hampa. Selang beberapa minit pasangan yg aku kenali datang sambil tersenyum pada aku. Mereka mula bercumbuan didepanku, batangku mengeras melihat aksi mereka berdua, kemudian Abang Jay yang bertubuhsasa itu berbisik kepada Kakak Min. " Bermula dari hari ini kau adalah hamba seks kami, kau hanya boleh mengunakan batang kau yg comel tu dengan izin kami berdua sahaja, kalau kau ingkar kau akan terima hukuman. Untuk permulaan kami akan demo hukuman yang kau akan kena jika kau ingkar." Jelas Kakak Min. Abang Jay mendekati aku sambil memegang cemeti pendek. Aku merayu agar tak diapa-apakan. "Kau akan sukakannya nanti" Jelas abang jay.

Sebatan demi sebatan dikenakan diseluruh bahagian depan badanku yang terikat kecuali batangku. Kakak Min pula menggeselkan cemetinya dibatangku dan badan aku terus disebat. Aku terasa enak dan sakit pada satu masa. Badanku berbirat akibat disebat. Kakak Min yang sudah berbogel mengangkang betul betu diatas mukaku. Aku terliur melihat lurah vaginanya yang dicukur rapi. Perlahan-lahan dia mendekatkan vaginanya kemukaku sehingga di betul2 duduk atas mulutku. Jilat!!, arahnya kasar.Tanpa membantah aku menurutnya. Aku kadang2 tidak dapat bernafas bila dia menggesalkan vaginanya sampai menutup hidungku. Tiba tiba kakiku terasa panas. Aku cuba meronta tapi hampa. Rupanya Abang J mula menitiskan lilin panas dikakiku aku menjerit kepanasan namun sia sia kerana mulutku ditutup oleh vagina kakak Min. Dari bahagian kaki, abang J mula menitiskan di pahaku. Aku makin tidak tahan lalu memalingkankan kepalaku kekiri dan kekanan. Satu tamparan kuat singgah dipipiku. "Siapa suruh kau berhenti.. jilat cepat" bentak Kakak min sambil menarik rambutku dan melekapkan vaginanya ke mulutkan. Sesekali lilin panas singgah dekat dengan batangku. Kakak min bangun dan abang jay pula mengambil tempatnya aku dipaksa mengulum batang abang J, aku hanya mampu menurut. Dalam kesakitan, perasaan nikmat mula aku rasakan. Aku terus mengulum dan menjilat batang abang J. Tetiba paha ku terasa perit, Kakak M menjepit pahaku dengan pennyepi baju. Aku hanya berdaya menggerakkan sedikit kakiku menahan keperitan, Kini penyepit itu singgah diputingku. Aku hanya mampu menerima kesakitan aku dengan menggeletarkan tubuhku. Dan kini penjepit itu singgah di kulit batangku dan telurku. Aku hanya mampu mengerang dengan mulutku yang penuh dengan batang Abang J. Abang J bangun. Aku terus merayu kepada Kakak Min supaya membuka penjepit dibatangku. "Tolong, saya janji akan menurut apa sahaja kehendak abang dan kakak.. tolong".rayuku "Bagus, ingat apa yang kau janjikan...", dan penjepit itu dibuka, perit dan berdenyut denyut batangku. Tapi penjepit di puting dan dipahaku dibiarkan setiap saat ia semakin perit.
Tangan aku dilepaskan sebelah dan kakak min menyuruhka melancap batangku sendiri tapi tidak dibenarkan aku melepaskan air maniku tanpa kebenaran. Kakak Min sekali lagi duduk dimukaku tapi kali ini kedudukannya seolah ingin buat aksi 69 dengan aku. tapi aku silap, rupanya mereka akan melakukan doggy style betul2 didepan mukaku. Nafsuku semakin membuak melihat aksi itu aku semakin tidak dapat menahan air mani ku. Desahan nikmat kakak min semakin menjadi-jadi aku boleh nampak lelehan air nikmat keluar dari lurah kakak min dengan jelas. Kuku kuku kak min mencakar tubuhku dan kadang memicit batangku dgn kuat setiap kali abang J menghentak batangnya. Aku merayu agar dibenarkan melepaskan air mani ku yang semakin hampir keluar. Lantas kak min menampar dengan kuat batangku terasa sengal tidak terkata. Abang J bangun, diikuti dengan kak Min, Ikatan aku dilepaskan. Aku diarahkan menonggeng. Kak Min menyapu lubang punggungku dengan krim pelincir, Aku tahu aku akan diliwat.

Aku yang bingung cuma membiarkan aku diperlakukan begitu. Aku tidak menolak walaupun sebelum ini aku tak pernah buat perkara ini. Melihat batang abang J yang besar dan panjang timbul sedikit rasa takut. Abng J memasukkan perlahan lahan. Aku mendesah kesakitan dan kenikmatan. Bila seluruhnya sudah masuk, dia mula menyorong tarik. Semakin lama semakin laju. Kenikmatan mula bertukar kesakitan aku menjerit tapi bila aku menjerit lagi kuat hentakan kelubang anusku sambil tangannya menampar nampar punggungku. batangku yang tadi tegang sudah layu kembali. tapi air mazi masih meleleh keluar. Kakak menarik rambutku dan menyembamkan mukaku ke vaginanya. Tanpa disuruh, aku menjilat vaginanya. Setelah beberapa minit diliwat, abang mengeluarkan batangnya dan terus menolakaku dan menelentangkan aku. Dan duduk dileherku sehingga aku tidak dapat bernafas. Beberapa saat badan abang mengejang ngejang membuatkan aku semakin lemah tidak dapat bernafas, dan akhirnya dia melepaskan air maninya dimukaku. Selepas abang J klimaks barulah dia bangun dari leherku. Aku terasa amat lemah sekali. Kak min menyapu air mani dgn jarinya dan memasukkan kemulutku. Aku hanya mampu menelan air mani itu tanpa membantah.

Dalam keadaan lemah, abang j mengheretku ketengah bilik. Dia mendirikan aku, dan kak min mengikat tangan aku keatas. Aku terikat dalam keadaan berdiri. Kaki aku diikat dihujung dua kayu membuatkan aku berdiri agak mengangkang. Batang aku sudah amat layu sekali, mungkin kerana aku sendiri sudah terlalu lemah. Abang meninggalkan bilik, kini hanya aku dan kak Min berada disitu. Kak min mengambil seutas tali dan mula melilit batangku dan telurku, dengan erat. Terasa agak sengal dibahagian sulitku itu. Setelah itu kak min mendekatkan tubuhnya kebadanku, dia menjilat jilat telingaku, dalam keadaan lemah nafsuku mula bangkit semula. jarinya menggentel putingku. Aku terasa senak sekali bila batangku yang terikat mula mengeras. Aku mendesah kesakitan dan kenikmatan, aku merayu agar ikatan dibatangku dilepaskan kerana aku takmampu lagi menahan sengal bila batangku cuba mengeras. Akhirnya kak min melepaskan batangku dan dia mula mengusap batangku dengan lembut, kemudian gerakan nya semakin laju, aku merayu agar dibenarkan untuk memuntahkan air mani aku, Tiba2 dia berhenti melakukannya, aku merayu untuk dia terus melancap batang aku. Dia hanya ketawa sinis terhadapku. Tidak pernah aku terasa desperate sebegini. Dia bergerak didepanku dan menonggeng didepanku, secara automatik aku cuba mengerakkan punggungku untuk merapatkan batangku ke lubang vaginanya, ternyata aku takkan dapat. Sesekali kak min sengaja menyentuh vaginanya ke kepala batangku kehangatannya dapat kurasakan, dan setiap kali begitu, punggungku secara automatik cuba memasukkan batang aku, dan kak min akan melarikannya jauh dari batangku. aku terus merayu rayu seperti pengemis yang 10 hari tak makan. "Batang kau kecil, buang masa aku saja" ejek kak min. Kemudian dia mengambil vibrator yang saiznya 2 kali lebih besar dari batang aku, "Ini baru Batang lelaki..satu hari kau akan dapat merasainya." Kemudian dia mengheret kerusi didepanku dan duduk di depan aku, jarak vaginanya dengan batang aku cuma lebihkurang 10cm aku merayu agar aku dapat memasukinya tapi sia sia, Akhirnya aku cuma meminta untuk aku melancapkan batangku sendiri. namun itu pun tidak diendahkan. kemudian betul2 didepanku Kak min memasukkan vibrator kedalam vaginanya dan mendesah nikmat, hampir gila aku jadinya melihat aksi itu, batangku amat keras, tidak pernah aku alami begini hebat tuntutan nafsuku. Kak min mula menjerit-jerit nikmat akhirnya dia klimaks dngn hebat sekali. Aku hanya mampu melihat kenikmatan kak min tanpa dapat merasainya bersama. kak min bangun dan meninggalkan aku kegersangan. Aku bingung, nafsuku membuak2 tanpa aku dapat melepaskannya.